Home » Pengetahuan Musik Rock » Asal Usul Musik Rock Dan Perkembangannya

Asal Usul Musik Rock Dan Perkembangannya

Asal usul musik rock telah berubah-ubah dan tidak dapat diprediksi karena genre ini terus-menerus didefinisikan ulang dan diciptakan kembali sejak kemunculannya di akhir 1940-an. Maka, tidak mengherankan, mungkin sulit untuk menerapkan definisi langsung ke format musik yang gelisah seperti itu. Tapi sementara orang mungkin berdalih spesifik, musik rock umumnya dapat digambarkan sebagai musik keras dilakukan dengan gitar listrik, bass, dan drum dan biasanya disertai dengan lirik yang dinyanyikan oleh vokalis.

Asal Usul Musik Rock Dan Perkembangannya

Kedengarannya cukup sederhana, tetapi melihat lebih dekat pada evolusi rock menunjukkan bagaimana gaya dan pengaruh yang berbeda telah membentuk perkembangannya selama bertahun-tahun. Asal usul musik rock dapat ditelusuri hingga akhir 1940-an, ketika gaya populer saat itu, musik country dan blues, berubah menjadi suara baru yang dibantu oleh gitar listrik dan ketukan drum yang mantap. Perintis artis rock tahun 1950-an seperti Chuck Berry sangat bersandar pada struktur blues klasik sambil menunjukkan bakat sebagai penghibur yang lahir secara alami.

Berbeda dengan musik pop yang aman pada zaman itu, serangan agresif rock menunjukkan kebebasan seksual yang mengejutkan selama zaman konservatif itu. Pada awal 60-an, pengikut Berry, terutama Rolling Stones, memperluasĀ slot gacor cakupan rock dengan beralih dari artis lajang menjadi musisi yang mampu menghasilkan album lagu yang kohesif. Merangkul seks dan pemberontakan kaum muda dalam musik mereka, Stones menimbulkan kontroversi tetapi juga mengangkat rock ke ketinggian budaya baru.

Ketika musik rock menjadi bentuk dominan dari musik populer, band-band baru dibangun di atas kekuatan pendahulu mereka sambil bercabang ke wilayah sonik baru. Led Zeppelin memberi rock nada yang lebih gelap dan lebih berat, menjadi salah satu band paling populer tahun 70-an dan membantu memulai genre baru yang dikenal sebagai hard rock atau heavy metal. Sekitar waktu yang sama, Pink Floyd menambahkan elemen psikedelik dan aransemen yang kompleks, menciptakan album konsep yang diikat bersama oleh satu tema dan dimaksudkan untuk diserap dalam sekali duduk.

Album seperti “Dark Side of the Moon” dikreditkan dengan melahirkan gerakan rock progresif. Di akhir tahun 70-an, sebagai tanggapan atas apa yang mereka anggap sebagai band “hippie” yang sok seperti Pink Floyd, kelompok-kelompok termasuk Sex Pistols dan the Clash menyederhanakan rock menjadi bahan intinya: gitar yang keras, sikap kasar, dan nyanyian yang penuh amarah. Musik pun Punk lahir. Sementara ketiga gerakan menikmati tingkat penerimaan arus utama yang berbeda, gaya keempat yang kurang dikenal mulai terbentuk. Menyoroti kebisingan atonal dan instrumen rock yang tidak konvensional seperti mesin drum, grup seperti Pere Ubu menjadi pelopor rock industri, subgenre abrasif yang tidak menikmati popularitas luas tetapi menginspirasi band rock masa depan.


Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.